Monday, November 30, 2009

KE HADAPAN BINTANG JATUH

Ke hadapan Bintang Jatuh,
kau nampak tidak anak itu sedang hampir-hampir terbunuh?
iya, dia itu yang sedang menangis di tepi tangga batu
iya, dia itu yang sedang sendirian tersedu-sedu.

dia tu sangat-sangat kasihan
di dunia ini dia rasakan, “aduh, aku sangat sendirian”
tidak ada sahabat, tidak ada kawan
kerana baginya dia langsung tidak reti berteman.

wahai bintang, aku ada bicara.
mahukah kau dengarkan andainya aku mau untuk bersuara?
janganlah jatuh dulu, nanti-nantilah dulu
ada pesan aku mau kirimkan lewat suara kamu.

anak itu tidak tahu bagaimana untuk bangkit dan ketawa
kerana apa yang dilihatnya lucu tidak pula di mata mereka
dia percaya pada kisah pari-pari dan kayangan
dia sanggup percaya setiap perkara itu adanya kemungkinan.

maka mana mungkin ada yang mahu mengerti
hatinya terlalu murni, pastilah ramai yang akan benci
dia dihina kerana percaya akan sesuatu yang bernama cinta
dia diolok-olok, dia dibobrok-bobrok, dia dimain-main kerana cinta.

lalu bintang jatuh, pergikan padanya dengan halus dan hati-hati
kisahkan ceritaku ini agar dia mengerti
yang sebenarnya bukan dia yg pelik dan songsang
cuma dunia yang bodoh kerana sudah berhenti memandang

bintang jatuh, perlahanlah!
jangan sampai kau mencecah
bintang jatuh, kisahkanlah!
ke matanya yang membasah

katakan padanya semua itu memang biasa
ceritakan juga tentang bundanya
juga suara ayahandanya yang dulu pernah diludah-ludah
mereka dibaling batu, dikeji-keji, dimarah-marah

hembuskan ke dalam hati anak itu yang sudah mula dingin
siulkan petik gitar ayahnya lewat suara angin
dan nyanyikan suara bundanya ini lewat guruh
bilang padanya “teruskan yakin kamu anak, biarkan bergaduh!"

"kerana kalau difikirkan orang, sampai bila
kalau difikirkan hati orang, cis! takkan kemana!
sesungguhnya manusia itu bagaikan serigala
sekali kau suapkan jiwa kamu, sampai bila-bila mau selama-lamanya"

bintang jatuh, perlahanlah!
jangan sampai kau mencecah
bintang jatuh, kisahkanlah!
ke matanya yang membasah
- - - - -
-Fynn Jamal

Asal puisi ini dari sini.
lihat videonya di sini.

Thursday, November 26, 2009

My New Worldview

Bismillahirrahmanirrahiim.

Alhamdulillahirabbil 'alamin. Peace and blessings upon Prophet Muhammad s.a.w. for his teachings that has brought mankind from the world of darkness and bleak future to the world of light and hope.

No words may extend this feeling of gratitude and gratefulness for being able to live another day, breathing and experiencing this life as a normal human being with a well-to-do family, beautiful circle of friends, colleagues and acquaintances, being able to pursue to another level of education, for having the chance to get into many beneficial engagements, organizations, programs and what not. In fact, to compare myself to other people of different walks of life; destitute family, unfortunate individuals, I have to admit that I enjoy many more than those mentioned.

Friday, November 20, 2009

Mana Milik KIta

Mana milik kita
Tidak ada milik kita
Semua yang ada
Allah yang punya

Tidak ada kita punya
Kita hanya mengusahakan saja
Apa yang kita dapat
Allah sudah sediakannya

Kita Allah punya
Dunia ini ciptaan-Nya
Miliklah apa saja
Tidak terlepas dari ciptaan-Nya

Mana kita punya
Tidak ada kepunyaan kita
Kita hanya mengusahakan
Apa yang telah ada

Mengapa kita sombong
Memiliki Allah punya
Mengapa tidak malu
Kepada Allah yang empunya

Patut bersyukur kepada Allah
Yang memberi segalanya
Malulah kepada Allah
Kerana milik Ia punya

Janganlah berbangga
Apa yang ada pada kita
Kalau Allah tidak beri
Kita tidak punya apa-apa

Janganlah mengungkit
Mengungkit jasa kita
Jasa kita di sisi-Nya
Yang sebenarnya Allah punya

Marilah kita bersyukur
Bukan berbangga
Bersyukur kepada Allah
Bukan mengungkit jasa

Gunakanlah nikmat Allah itu
Untuk khidmat kepada-Nya
Selepas itu lupakan saja
Agar tidak mengungkit-ungkitnya

Lirik: Asri Ibrahim
Lagu: Asri Ibrahim
Album: Nostalgia Nadamurni

Thursday, November 19, 2009

No More


She’s staggering.

Would anyone be kind enough to hold her hand?


She’s unfairly acquainted with the bleak future of Life.

Would anybody care to brighten her way?


She’s crying alone.


For she knows not

that there is more to life than this.


Frightened by the angry faces

of the devils and the monstrous creatures.


She screamed alone.

Shivering in her own indigence.


Fiend versus Friend.

No significant different no more.

She trust no more, believes no more.


She believes not of the soothing words

nor of the commiseration.

They are merely words, no grant, not done.

Betrayal she received after she believed.


Thus, believe is dust!

Stained her yearning heart.


Straying off,

She steps forward,

Bear the sore of her wounds.

Her throbbing heart just won’t mind no more.


“If they don’t, then should I?”


And that is Resilient.

That is self-reliance.

And only that matters.


Nothing, no-one, do no good, no more--

Economic Cover Up

video

Bingkisan Selepas Malam

Terhambat waktu,
Masih juga kaku di situ,
Tidak termangu tidak juga berteleku,
Tidak mengeja juga tidak membaca,
Kelabu.

Di pandang jauh sepi...

Selepas malam ini,
Renung jiwa ke dalam mata hati,
Mengapa serasa sesak ini?

Oh.

Diam bicara.

Hati bersuara sayup-sayup.
Dengar penuh teliti.

"Khabarkan pada diri,
selepas malam ini malam akan pergi
siang berganti
kemudian dia datang lagi
dan pergi
dan datang lagi
kemudian pergi...
Dia biarkan kamu bersahaja
Dia biarkan kamu melayang umpama enak diusap bayu
Lena!"

Aduh...

Malam ketawa sinis lihat kamu begitu,
Kerana Malam telah saksi seribu satu kisah manusia,
Sudah dia gerun lihat bumi derita,
Sudah dia tangis lihat anak sengsara, ibu merana,
Sudah dia gembira bila ada gema bisik munajat hamba,
Sudah dia sayu dengar rintih itu,
Sudah dia percaya pada Wira Cahaya yang bakal gegar dunia.

Tapi kamu masih di situ.
Masih lesu dan layu,
Masih kelabu.

Selepas malam berlalu,
Teruslah hidup dalam termangu-mangu!
Ah, kamu itu yang masih beradu.
Terus-terusanlah beradu,
Teruskan beradu--

New Face!

Bismillahirrahmanirahiim...

I like this new face. Very much! It's refreshing and it's actually white.

White.
I like it. White glows. It sparks. It is yet clean and pure.
That's how new face or even new phase should be.

Putting new face and starting a new phase should be exciting yet enlightening...

New Phase, here I come!

Many to venture and digest. May Allah Almighty give the power and strength to endure what may come in the future. I want this purity to stay.

May Allah Bless us all with His Love, Guidance and Barakah all along. Amiin!


Monday, November 16, 2009

Matahari

Imej matahari yang paling jelas

diperolehi oleh

Royal Swedish Academy Of Science

pada 14 nov 2002 melalui Swedish Solar Telescope

Sebagai Renungan:
Diriwayatkan bahawa Rasululallah pernah menceritakan betapa asalnya kejadian api di dunia ini. Setelah nabi adam dihantar ke dunia kerana kesalahanya memakan buah larangan maka Allah swt telah memerintahkan Jibril as supaya mengambil api dari neraka untuk dihantar ke dunia untuk kegunaan nabi adam as. Maka jibril as pun diperintahkan untuk meminta api tersebut daripada malaikat penjaga api neraka iaitu Zabaniah.

Jibril: wahai zabaniah, aku diperintah untuk mengambil sedikit api neraka untuk dihantar ke dunia bagi kegunaan adam as.

Zabaniah: sebanyak mana sedikit itu ?

Jibril: sebesar kurma...

Zabaniah: kalau sebesar buah kurma api neraka itu engkau bawa nescaya akan cairlah tujuh lapis langit dan tujuh lapis bumi akibat kepanasanya.

Jibril: kalau begitu berilah aku sebesar separuh dari buah kurma...

Zabaniah: kalau sebesar separuh buah kurma api neraka ini engkau letakan di dunia nescaya tidak akan turun walaupun setitik hujan dari langit dan tidak ada suatu pun tumbuhan akan tumbuh di bumi nanti..

Memandangkan keadaan yang rumit ini maka jibril as pun menghadap Allah untuk mendapatkan saiz yang perlu dihantar ke dunia. Allah swt pun memerintahkan supaya jibril mengambil sebesar ZARAH sahaja dari api neraka untuk dibawa ke dunia. Maka jibril as pun mengambil api neraka sebesar zarah dari zabaniah tetapi oleh kerana kepanasan yang keterlaluan api neraka sebesar zarah itu terpaksa disejukan dengan mencelupnya sebanyak 70 kali ke dalam sungai di syurga dan sabanyak 70 buah sungai. = 70 x 70

Selepas itu jibril as pun membawa api itu turun ke dunia dan diletakan di atas sebuah bukit yg tinggi, tetapi sejurus setelah diletakan tiba-tiba bukit itu terus meleleh cair maka cepat-cepat jibril mengambil semula api tersebut dan dihantar semula ke neraka.

Hanya sisa-sisanya sajalah yang terdapat di dunia ini seperti api yang sering kita gunakan untuk berbegai keperluan dan juga api yang terdapat di gunung berapi dan lain lain lagi.

PENGAJARAN: Bayangkanlah kepanasan api neraka yg sebesar zarah yang terpaksa disejukan dalam 70 buah sungai dengan sebanyak 70 celup setiap sungai dan hanya sisanya saja itupun manusia tidak dapat bertahan akan kepanasanya bagaimana dengan api di neraka itu sendiri.
SEBESAR ZARAH SAHAJA.

Wednesday, November 11, 2009

Malam Tari Menari

Malam ini, malam tari-menari.

Saat ini hanya mahu menari, jari. Tariannya yang mungkin kekok, hambar, songsang, sumbang.
Malam ini jiwa jadi latar muzik tarian. Tidak zapin, tidak juga balada, juga bukan inang.

Jari ligat menari meluahkan gelodak akal yang kian sesak. Ikut irama jiwa...

Liuk lentok jari mengukir seribu faham rasa. Mahu punya peminat tapi pentas kosong.
Hanya dengung tapak tari yang berbunyi bersahut-sahut dengan muzik jiwa. Senandung hati mula melata suara;

Aku ini
Lihatlah
Mahu kamu yang pertama
Biar dia tak faham!
Biar mereka dengki dan benci!
Kerana mahu kamu mengerti...
Hanya mahu kamu yang pertama!

Aku ini
Dengarlah
Bisu
Tapi bersuara
Hanya kamu yang bisa mendengar

Aku ini
Fahamlah
Punya lohong-lohong dalam benak rasa
Punya ruang-ruang minda yang bergema
Punya tempat jiwa yang menanti di-empunya

Aku ini
Kenallah
Tak serupa dia
Tak serupa mereka
Mungkinkah serupa kamu jua?

Aku ini
Bisu
Pekak
Buta
Cacat
Cela!

Nampak tak itu Aku?
Ya, itulah aku!

Jangan kau anggap dia itu dewi pari-pari
Jangan kau anggap dia itu puteri kayangan
Jangan kau anggap dia itu nujum handalan
Tahu serba-serbi
Boleh itu, boleh ini
Mampu segenap segi

Oh, ini aku...

Yang percaya kamu boleh menampung
Yang yakin kamu boleh memenuh
Yang sedar kamu penyempurna

Oh...
Kamu, inilah aku
Kenallah
Ini aku...

Kamu itu serinya Aku

Senandung berhenti. Pentas sunyi. Irama jiwa terlerai dari faham rasa. Jari longlai. Empuhnya hilang. Kudratnya melayang. Tarian yang tadinya galak dengan tenaga rasa, kini mulai henti.

Kata hati: ini malam tari-menari, dengan latar muzik jiwa. Lagunya: Aku dan Pantulnya.